Parachute, Tempat Santai Baru di Canggu

8:18:00 PM

Jadi, setiap ke Canggu kalo dari Batu Belig, baliho si Parachute ini tuh lumayan gede dan beautifully designed-- cuma cafe nya aja yang belum buka waktu itu. Jadi yaudah nunggu buka aja. Until minggu ini saya reunited sama temen sekaligus partner kerja saya, dan meetingnya di Parachute Bali ini. Dan ternyata bener pas saya tanya sama staff nya, emang baru buka sekitar 3 bulan dan waktu di bulan pertama, mereka cuma serving dinner gitu.


Bangunan
Saya pribadi sih suka banget ya dari segi arsitektur & interior nya, ya. Karena di outdoor nya itu beneran ada parasut aja, dong! (Yaialah, kalo pake kain terpal mungkin namanya jadi beda, gak Parachute lagi). Kalo yang air conditioned room nya, dia deket sama etalase pastry & bakerynya, gitu.




Jadi bisa sambil laptop-an dan kalo mau order minum gitu, langsung panggil staff nya aja. Dominasi nya warna kayu, terus yang saya tangkep sih ada mood industrial nya sedikit di bagian depan sama toilet nya. Spacey banget, semua sudut dipergunakan dengan maksimal untuk seating; dari depan, belakang, samping, indoor nya juga ada.

Makanan dan minuman
Karena saya meeting nya pagi-pagi, saya baru cobain pastry dan bakery nya aja. Saya cobain cheese toast nya (IDR 15). Buat saya yang suka keju sih ini enak banget, ya. Soalnya keju nya nggak pelit aja gitu. Terus bagelnya (IDR 15) juga enak dan bisa pilih spread nya. Karena lagi-lagi saya keju-sentris, saya pilih yang veggie cream cheese (IDR 20). Jadi ada kaya wortel nya gitu di spread nya kalo nggak salah. Mereka juga serving dinner juga, kalo kapan kesini lagi malem gitu, mau banget nyicipin dinner menunya. Kayanya enak-enak juga.


Kalo minumannya saya baru cobain iced coffee sama whole coconut. Nggak tau sih mereka pake bean apa, tapi rasanya sih pas pas aja ya buat saya iced coffeenya (IDR 35). Whole coconut (IDR 30) nya, ya basic kaya coconut di tempat lain. Cuma di Parachute ini dikasih jeruk nipis gitu diatas kelapanya. Nggak tau sih itu buat pemanis aja ato gimana, tapi jeruk nipisnya saya peres ke dalem kelapa biar makin enak.

Koneksi internet & level of nomadic-worker-friendly
Karena saya pekerja lepas, koneksi internet tentunya lumayan mandatory, ya. Karena kadang bete juga kalo tiba-tiba internetnya lemot dan endingnya saya tethering pake handphone sendiri. Internetnya stabil, kok. Kalo mau laptop-an disini juga bisa. Cuma kalo emang perlu colokan itu ada di indoor. Walaupun menurut saya emang ini lebih buat tempat makan, tapi lumayan bisa jadi alternatif untuk laptop-an, kok. Karena di outdoor juga ada beberapa yang laptop-an.

Customer service
Ini yang membuat tercengang, sih. Saya kan salah parkir, ya. Terus ada staff dan minta kunci motor saya (yang notabene motor matic). Saya pikir kenapa, oh ternyata salah parkir. Terus dipindahin aja dong motor saya ke tempat parkir yang sebenernya itu di depan. Terus dibalikin kunci motornya. Berasa valet parking tapi level motor matic. And for me, this small thing does matters, anyhow.



Staff-staff yang lain juga friendly banget. Baru didepan udah di-greet dan senyumnya nggak dibuat-buat gitu. Oh and one thing. Saya sempet nanya toiletnya dimana, terus kayanya ada Mas ini mungkin managernya. Saya dianterin ke toiletnya, dong. Me likey!

Parachute Bali
Jl. Subak Sari 13 No.8-4, Tibubeneng, Kuta Utara, Badung, Bali 80361

You Might Also Like

0 comments