GASTRONOMY

Parachute, Tempat Santai Baru di Canggu

8:18:00 PM

Jadi, setiap ke Canggu kalo dari Batu Belig, baliho si Parachute ini tuh lumayan gede dan beautifully designed-- cuma cafe nya aja yang belum buka waktu itu. Jadi yaudah nunggu buka aja. Until minggu ini saya reunited sama temen sekaligus partner kerja saya, dan meetingnya di Parachute Bali ini. Dan ternyata bener pas saya tanya sama staff nya, emang baru buka sekitar 3 bulan dan waktu di bulan pertama, mereka cuma serving dinner gitu.


Bangunan
Saya pribadi sih suka banget ya dari segi arsitektur & interior nya, ya. Karena di outdoor nya itu beneran ada parasut aja, dong! (Yaialah, kalo pake kain terpal mungkin namanya jadi beda, gak Parachute lagi). Kalo yang air conditioned room nya, dia deket sama etalase pastry & bakerynya, gitu.




Jadi bisa sambil laptop-an dan kalo mau order minum gitu, langsung panggil staff nya aja. Dominasi nya warna kayu, terus yang saya tangkep sih ada mood industrial nya sedikit di bagian depan sama toilet nya. Spacey banget, semua sudut dipergunakan dengan maksimal untuk seating; dari depan, belakang, samping, indoor nya juga ada.

Makanan dan minuman
Karena saya meeting nya pagi-pagi, saya baru cobain pastry dan bakery nya aja. Saya cobain cheese toast nya (IDR 15). Buat saya yang suka keju sih ini enak banget, ya. Soalnya keju nya nggak pelit aja gitu. Terus bagelnya (IDR 15) juga enak dan bisa pilih spread nya. Karena lagi-lagi saya keju-sentris, saya pilih yang veggie cream cheese (IDR 20). Jadi ada kaya wortel nya gitu di spread nya kalo nggak salah. Mereka juga serving dinner juga, kalo kapan kesini lagi malem gitu, mau banget nyicipin dinner menunya. Kayanya enak-enak juga.


Kalo minumannya saya baru cobain iced coffee sama whole coconut. Nggak tau sih mereka pake bean apa, tapi rasanya sih pas pas aja ya buat saya iced coffeenya (IDR 35). Whole coconut (IDR 30) nya, ya basic kaya coconut di tempat lain. Cuma di Parachute ini dikasih jeruk nipis gitu diatas kelapanya. Nggak tau sih itu buat pemanis aja ato gimana, tapi jeruk nipisnya saya peres ke dalem kelapa biar makin enak.

Koneksi internet & level of nomadic-worker-friendly
Karena saya pekerja lepas, koneksi internet tentunya lumayan mandatory, ya. Karena kadang bete juga kalo tiba-tiba internetnya lemot dan endingnya saya tethering pake handphone sendiri. Internetnya stabil, kok. Kalo mau laptop-an disini juga bisa. Cuma kalo emang perlu colokan itu ada di indoor. Walaupun menurut saya emang ini lebih buat tempat makan, tapi lumayan bisa jadi alternatif untuk laptop-an, kok. Karena di outdoor juga ada beberapa yang laptop-an.

Customer service
Ini yang membuat tercengang, sih. Saya kan salah parkir, ya. Terus ada staff dan minta kunci motor saya (yang notabene motor matic). Saya pikir kenapa, oh ternyata salah parkir. Terus dipindahin aja dong motor saya ke tempat parkir yang sebenernya itu di depan. Terus dibalikin kunci motornya. Berasa valet parking tapi level motor matic. And for me, this small thing does matters, anyhow.



Staff-staff yang lain juga friendly banget. Baru didepan udah di-greet dan senyumnya nggak dibuat-buat gitu. Oh and one thing. Saya sempet nanya toiletnya dimana, terus kayanya ada Mas ini mungkin managernya. Saya dianterin ke toiletnya, dong. Me likey!

Parachute Bali
Jl. Subak Sari 13 No.8-4, Tibubeneng, Kuta Utara, Badung, Bali 80361

TRAVEL

Wisata Candi Buddha di Ayutthaya

11:38:00 PM

“Sometimes the best plan is no plan”. Lupa banget quote nya siapa, tapi quote itu selalu jadi “pegangan” saya kalo lagi jalan jalan. Dan ini kejadian di trip saya ke Ayutthaya yang se tiba tiba itu. Soalnya waktu itu tuh hari nya kejepit. Ada 1 hari kosong, mau keliling Bangkok tapi udah lumayan banyak yang di eksplor. Terus kalo ke Pattaya, kayanya nggak worth karena lumayan jauh ke selatan. Sambil Googling subuh-subuh, oh yaudah deh ke Ayutthaya aja.



How to get there
Sebenernya lumayan gampang ke Ayutthaya. Akses nya itu dari stasiun Hoa Lam Phong. Karena saya nginep di daerah Pratu Nam dan waktu itu lagi nggak mau repot baca peta transportasi umum, yaudah naik Grab Bike aja karena waktu itu ngeburu waktu juga sih sebenernya, soalnya kereta paling pagi itu jam 8.05 AM.


Stasiun Hoa Lam Phong, Bangkok

Interior dalam kereta menuju Ayutthaya. 11-12 sama KRL Ekonomi Jabodetabek tahun 2011-an kalo menurut saya, sih..

Saya ambil kereta yang nggak AC itu kalo nggak salah harga nya 20 THB (kalo di convert via xe.com, cuma 8.500 Rupiah). Kalo tinggal di Jakarta, bentuk kereta nya tuh kaya kereta commuter line yang nggak AC. Rame, lumayan sesak tapi aman banget, pokoknya ini kereta rakyat banget. Kalo mau yang kereta AC juga ada, harganya 85 THB (35.000 Rupiah) tapi nggak tau jam berapa.


Stasiun Ayutthaya

Kalo kata petugas di Hoa Lam Phong sih, jarak tempuh Bangkok-Ayutthaya yang panjangnya 80 KM ini kira-kira 1.5 jam. Tapi kenyataannya 2 jam, sih. Mungkin karena dia berhenti di stasiun-stasiun. Tapi nggak masalah, soalnya pemandangan selama perjalanan bagus bagus aja. Anginnya sepoi sepoi pula. So basically, no complain!


Sungai Chao Phraya & kapal menuju "pulau" Ayutthaya

Abis dari stasiun, masih nyebrang sungai lagi buat nyampe ke “mainland” Ayutthaya nya. Karena sebenernya, Ayutthaya ini tuh daratan yang dikelilingi oleh sungai Chao Phraya. Jadi ya, kaya pulau gitu kali ya sebutnya? Nah, tips singkat nya adalah kalo udah sampe di stasiun Ayutthaya, mending langsung beli tiket kereta buat pulang biar nggak wondering kereta terakhir dari Ayutthaya balik ke Bangkok jam berapa, ya?

Transportasi
Kalo transportasi buat keliling Ayutthaya sendiri itu ada 2 pilihan sepenglihatan saya; naik motor matic atau naik sepeda. Dua dua nya bisa di sewa. Waktu itu saya nyewa sepeda gunung, harga nya kalo nggak salah 50 THB. Kalau mau yang murah ada juga tuh sepeda yang ada keranjangnya di depan, tapi surprisingly saya nggak bisa naik sepeda itu. Jadi akhirnya saya ambil sepeda gunung aja.

Backpack 3 kilo, 34 derajat, naik sepeda. Lumayan..

Banyak kok yang sewain sepeda di sekitar stasiun Ayutthaya. Wayfinding nya pun jelas. Jadi, dari exit stasiun Ayutthaya itu langsung jalan kaki aja ikutin wayfinding nya kira-kira 5 menit. Nah dari situ udah banyak yang sewain sepeda. Bonus nya adalah, kita bakal dikasih peta fotokopi-an candi-candi di sekitaran Ayutthaya. So, off we go!

Keliling-keliling
Candi-candi di Ayutthaya itu ada beberapa yang bayar tiket masuk, ada yang free juga. Biasanya kalo yang bayar tuh kaya candi-candi terkenal kaya Wat Mahathat sama Wat Phra Si Sanphet-- kalo nggak salah, ya. Nah, karena kunjungan ke Ayutthaya ini adalah kunjungan tiba-tiba, jadi semua nya serba kejutan. Saya sempet beberapa kali liat di Google ada patung kepala Buddha dikelilingin akar pohon, tapi saya nggak tahu tempatnya dimana. Dan ternyata, itu tuh di Ayutthaya, tepatnya di Wat Mahathat, destinasi pertama yang akan kita kunjungin kalo kita nurut sama peta yang dikasih sama tempat sewa sepeda di awal.


Wat Maha That

Wat Phra Si Sanphet

Wat Thammikarat

Karena candi nya banyak, cuaca Ayutthaya yang lumayan tropis alias panas, saya naik sepeda dan saya gendong backpack kira-kira 3 kilo, jadi lumayan olahraga juga. Jadi saya lebih enjoy the moment aja ngeliatin candi-candi di sekitaran jalan. Kalo nggak salah sih waktu itu yang saya berhentiin sepeda terus eksplor candi nya tuh ada Wat Mahathat, Wat Thammikarat sama Wat Phra Si Sanphet. Pokoknya yang Wat-Wat-an; karena Wat dalam bahasa Thai itu arti nya candi.

Untuk saya yang suka sejarah sama arsitektur sih, Ayutthaya pas banget ya buat saya. Soalnya di beberapa candi kaya ada tour guide nya gitu yang jelasin reruntuhan-reruntuhan candi nya. Kayanya sih itu tour guide buat rombongan turis gitu. Tapi karena saya gak modal, jadi saya pura-pura kepo aja, deh. Jadi secara nggak langsung bisa belajar juga.

Karena dilihat dari struktur bangunan candi Buddha tuh ya “gitu”, mau di Borobudur mau di Ayutthaya, serupa juga. Jadi kebayang dulu tuh sebenernya udah canggih manusia-manusia nya berarti. Cuma satu yang agak ngeganjal di pikiran saya adalah, ada kesamaan antara candi Borobudur sama candi-candi di Ayutthaya: banyak kepala patung Buddha yang hilang. I kinda wonder why (or how), though.

DAILY

Digital Nomad Friendly Café di Bali

3:07:00 PM

Sebagai seorang desainer grafis dan pekerja lepas, kadang kalo lagi bosen kerja di (balkon) kamar di Ubud, café selalu jadi opsi yang bagus untuk ganti suasana. Karena saya orangnya agak bolang, jadi nggak cuma di Ubud aja nongkrong di café nya, kadang ke Canggu, kadang ke Denpasar, dan kadang ke Sanur. Berdasarkan tingkat intensitas saya mampir ke café-café ini, berikut adalah rekomendasi café yang pekerja-lepas-friendly yang bisa dicoba di daerah Bali Selatan & Bali Tengah.


Rou Coffee & Coworking Space
Tinggal di Ubud, tapi ngopi sampe ke Canggu. Biasanya itu respon beberapa temen pas nanya rekomendasi coffee shop di daerah Selatan. Sebenernya waktu itu, saya ketemu tempat ini tuh di Search tab di Instagram. Tempat nya bersih dan rapi banget! Ternyata setelah mencari tahu, yang punya adalah orang Jepang (sekarang terjawab kenapa café nya bersih banget), nikah sama orang Bandung dan mereka menetap di Bali.



Dari nama nya “Rou Coffee & Coworking Space”, tempatnya emang bisa digunakan sekalian sebagai coworking space, cuma tinggal pesen makanan atau minuman (dan makanannya pun enak enak banget!), udah bisa langsung wifi-an, deh. Dari awal kesini, saya selalu suka sama Iced Coffee nya, apalagi yang Gayo single origin. Saya bukan coffee expert, sih. Tapi entah kenapa, racikan nya pas aja gitu di lidah. Dan saking seringnya ke Rou pas akhir tahun lalu, saya sampe jadi kenal mereka sekeluarga! Sampai akhir April kemarin malah saya sampe bikin workshop bikin ilustrasi mandala di Rou.


Rou Coffee & Coworking Space
Jl. Umalas Klecung 2, Gang Pandawa no. 8A, Kerobokan


Dharma Coffee & Juice
Coffee shop ini relatif baru di area Ubud. Karena saya tinggal di Jl. Sri Wedari, jadi relatif deket karena coffee shop ini letaknya ada di daerah Sanggingan, tepat di depan Bintang Supermarket. Selain karena deket dari tempat tinggal, Matcha Latte nya enak banget sih buat lidah saya.

Karena deket sama tempat tinggal & nyaman, jadi nggak sempet foto serius. Ini nyaplok dari Insta Stories sendiri. Mohon maklum, ya..

Soalnya setelah nyicipin Matcha Latte di tempat lain, di Dharma Coffee ini lah saya nemuin bubuk Matcha nya mixed really well, jadi nggak ada bubuk ngegumpal gitu. Selain itu juga, Kefir nya juga enak dan Iced Coffee nya juga pas rasanya. Tapi kalo kesini, I am surely up for their Matcha Latte & Kefir.


Dharma Coffee & Juice
Jl. Sanggingan, Ubud (depan Bintang Supermarket)


Kopi Kultur at Rumah Sanur
Iya. Jadi ada tempat di dalam tempat istilahnya. Rumah Sanur sendiri nama lengkapnya tuh “Rumah Sanur Creative Hub”. Karena emang tempat ini fokus di kegiatan-kegiatan kreatif untuk teman-teman di Bali. Mostly Rumah Sanur ini bikin workshop, dan sepenglihatan saya hampir setiap malam mereka ngadain live music. Juga mereka sering bikin event performance arts, kadang gratis dan kadang berbayar terjangkau. Terus kalo Kopi Kultur nya sendiri itu adalah kedai kopi yang letaknya di ujung depan area Rumah Sanur.


Waktu itu mulai sering ke Rumah Sanur karena ada beberapa klien di Denpasar dan daerah Selatan, jadi daripada bolak balik ke Ubud, mendingan stay di Sanur aja karena kemana-mana durasi perjalanannya relatif sama. Terus lama-lama jadi makin sering dan kenal sama barista-barista nya, dari barista nya gondrong sampe akhirnya potong rambut semua. Di Kopi Kultur sendiri sih saya suka Iced Coffee nya, ya. Sama akhir-akhir ini lagi suka pesen Iced Ginger Tea sama Brownies nya karena selain Brownies nya manis nya pas, harganya terjangkau.


Rumah Sanur Creative Hub
Jl. Danau Poso No.51A, Sanur, Denpasar Selatan


9/11 Café & Concept Store
Sebenernya udah tau tempat ini dari pas pertama kali saya tinggal di Bali. Cuma waktu itu agak terintimidasi karena arsitektur nya bagus banget, takutnya justru style fine dining. Eh ternyata enggak. Vibe nya youth banget, internet OK, Iced Coffee dan ternyata, pekerja-lepas-friendly karena sepengamatan saya, cukup banyak eksekutif muda dan anak kuliahan laptop-an di 9/11.


Kopi nya OK, latte nya OK, tapi kalo disini favorit saya lebih ke Lime Mojito nya. Manis sama asem nya pas aja di mulut. Sama, terakhir ke 9/11 itu saya nyobain Crunchy Donut nya dan astaga, enak banget. Crunchy nya pas. Cuma sadar lagi nggak boleh banyak makan manis manis, pinggang nyaris off side nih soalnya.


9/11 Café & Concept Store
Jl. Teuku Umar Barat No.337, Padangsambian, Denpasar

DAILY

Starter Pack Tinggal di Ubud

9:46:00 PM

Jadi, saya tuh udah memasuki 1.5 tahun tinggal di Ubud, tapi belum pernah sekalipun nge-share apa aja yang udah terjadi selama 1.5 tahun belakangan ini. Mungkin untuk membuka kembali blog ini, mengobati kangen saya menulis, dan sempet ada beberapa temen yang nanya nanya saya di Instagram dan bahkan ketemu langsung, kayanya topik nya yang ringan aja dulu ya tentang “starter pack” buat tinggal di Ubud. Oh ya, ini berdasarkan pengalaman saya sendiri, ya. Bisa serupa dan bisa beda sesama teman-teman perantau disini.

Ini pemandangan kos teman saya di daerah Goa Gajah. Iya, kos-an.


Akomodasi
Yang pertama yang perlu kita cari tuh pasti akomodasi atau tempat tinggal. Nah buat di Ubud sendiri, bisa milih, mau tinggal di kos yang standar ada, yang lumayan ada, atau kalau ada budget lebih bisa rent studio size villa gitu. Standar kos disini mulai dari 700 ribu, itu udah include dapur, kamar mandi dalam, dan isi standar kos seperti lemari, tempat tidur dan kipas angin-- iya, kipas angin. Udara di Ubud kalo malem tuh dingin, jadi kalau buat saya sih nggak perlu AC, ya.

Kalau mau yang lumayan, ada yang start dari 1.5 juta per bulan, itu biasanya kamar nya lebih gede, kasur nya dapet yang twin bed, ada water heater nya, kulkas 2 pintu, bath tub dan kitchen set-- OK 3 poin terakhir cuma gimmick aja. Lalu kalau mau yang lebih “advanced”, bisa coba cari-cari studio-size villa. Kalo ini dia start dari 3 juta per bulan (Maret 2017, ada temen saya yang tinggal situ).

Ini di Jl. Raya Ubud. Kalo lagi ada upacara gitu, jalanan pasti rame kaya gini

Cuma yang tricky, di Ubud tuh gak banyak kos yang “go public”. Pengalaman saya dan teman-teman perantau disini, orang yang nempatin kos nya ya berputar ke orang itu lagi dan lagi, ya. Kalo saya waktu itu, sembari nyari kos yang cocok itu saya langsung turun ke jalan (kaya demo gitu turun ke jalan) keliling Ubud dan nanya orang sekitar, tapi instead nanya “kos”, kosakata nya lebih baik diganti jadi “kamar yang disewakan bulanan”. Ada beberapa di daerah Jl. Kajeng, Jl. Sri Wedari & Kedewatan. Atau kalau mau agak di luar Ubud, bisa juga eksplor karena waktu itu saya sempet tinggal di daerah Mas, 15 menit dari pusat Ubud.

Biaya Hidup
Iya. Ini penting buat budgeting bulanan supaya rekening bank nggak off-side. Buka-bukaan aja, deh. Saya paling jor-joran banget ngabisin biaya hidup itu 3 juta. Itu udah masuk budget ngopi seminggu 3-4x (pekerja lepas soalnya, ato kata ekspat jaman sekarang: "digital nomad”. Anjay), untuk makan di café-café hits at least sebulan sekali, paket modem internet & handphone dan biaya hepi hepi kalo let’s say pengen ke daerah wisata sebulan sekali.

Terus buat makan 3x sehari, banyak banget Bli dan Mbok yang jualan nasi jinggo beserta lauk nya di pinggir jalan di Ubud. 1 porsi nasi jinggo itu harga nya 5 ribu, dan untuk lauk tambahannya itu mulai dari 2 ribu saja. Kalau mau makan Padang pun juga ada. Ada Puteri Minang di Raya Ubud, Sari Minang di Pengosekan dan Pitri Minang (pake P, bukan F) di Cok Gde Rai. Iya, maklum saya setengah Sumatera, jadi makanan Padang pasti selalu jadi opsi yang menggiurkan buat saya. Kalo makanan Padang sendiri, 15 ribu juga udah banyak.

Transportasi
Sewa motor per bulan, atau kirim motor dari daerah asal Anda. Iya, se singkat itu. Soalnya Ubud kan nggak gede gede amat, dan nggak kecil juga. Jadi nggak ada transportasi umum kaya angkot atau bis kota gitu. Gojek ada, sih. Tapi nggak banyak. Jadi, opsi paling baik untuk transportasi adalah sewa motor matic bulanan. Start nya dari 500 ribu sampai 700 ribu. Tapi sekarang di Ubud lagi trend banget N Max, sih. Tapi saya kurang tahu sewa N Max per bulan di angka berapa. Tapi kalo emang tujuan nya fungsional sih, rasa rasanya nyewa Scoopy atau Vario per bulan sah-sah aja lah, ya?

P.S. Inspirasi tulisan ini dari blogpost nya Jenny Jusuf, sosok yang bikin saya nekad dan beneran pindah ke Bali.