TRAVEL

Matahari Terbenam di Danau Kaolin Tanjung Pandan

7:30:00 PM

Nah biar nggak Bali terus, sekarang saya mau sharing sedikit tentang Belitung. Iya, pulau yang ada di Laskar Pelangi itu. Tapi selain pantainya, disini tuh ada satu tempat yang justru menarik perhatian saya untuk dibahas. Namanya Danau Kaolin. Nah waktu itu tuh saya kesini bareng host yang saya temuin di Couchsurfing. Sebelum saya pergi pun sejujurnya saya nggak sempet Googling banyak tempat ini, karena niat saya traveling kesini pun karena pengen ke pantainya.


Jadi Danau Kaolin ini tuh letaknya di tengah kota Tanjung Pandan. Nggak jauh, kok dari pusat kota. Waktu itu saya diboncengin host saya, jadi kira-kira perjalanannya 10-15 menit gitu. Deket, kok. Dia agak masuk jalan kecil dari jalan raya gitu. Dan perjalanan mau ke danau kaolin nya itu agak berdebu sih ya terakhir saya kesitu. Nggak tau sekarang masih berdebu, ato emang medannya ditakdirkan untuk berdebu selamanya (aih). Enaknya, nggak pake tiket masuk gitu kesini. Jadi akses nya emang untuk umum banget dan semua orang bisa langsung aja masuk terus parkir kendaraan, deh.

Nah berdasarkan cerita dari host saya yang asli Belitung, jadi sebenernya danau kaolin itu terbentuk karena eksploitasi sumber daya alam Belitung yang nggak terkontrol. Soalnya Belitung tuh segala macem mineral yang dibutuhkan untuk perusahaan tambang yang macem macem begitu deh. Nah salah satu korban alamnya ini tuh ya danau kaolin ini. Jadi kan karena kaolinnya dikeruk terus, kebentuk banyak cekungan cekungan warna putih gitu kan. Terus cekungannya itu keisi air. Terus pas saya tanya sama host saya apa itu air hujan ato apa, host saya nggak bisa mengiyakan juga. Tiba-tiba udah jadi aja gitu kaya di cerita rakyat gitu :”D




Waktu itu saya kesini emang sengaja pas jam mau sunset. Karena kata host saya, kalau cuaca lagi bagus, cerah, nggak berawan, sunset di danau kaolin bisa bagus banget dan nggak kalah sama sunset dari pinggir pantai-pantai terkenal di Belitung. Sebenernya sih agak ragu awalnya karena host saya bilang “kalau beruntung”. Tapi gimana kalo hari ini saya beruntung? Yaudah yok capcus! Dari kostan host saya langsung ambil motor terus udah deh sampe.



Waktu itu sampe kira-kira nunggu 15 menit dulu sebelum sunset nya beraksi. Jadi masih ada waktu sesaat untuk foto-fotoin kondisi danau kaolin nya, ambil selfie, ini itu, segala macem. Sampe akhirnya matahari pun terlihat menutup harinya. Lalu saya diajak host saya untuk ke spot dimana itu sunset bakal bagus banget. Wah ternyata iya. Bagus banget. Sampe ada satu waktu dimana saya hampir lupa ngambil kamera buat motret pemandangan itu. Soalnya kaya beneran gimana ya ngeliat sunset di tempat yang berbeda. Tempat yang sebenernya menurut saya ini ironi. Tempat yang indah sebenernya terjadi karena eksploitasi manusia, loh. But that’s okay. Sampai akhirnya matahari turun, gelap dan kami pun beranjak pulang.

WORDS

His Final Departure

8:02:00 PM



I met this guy as a total stranger during our flight from Bali to Jakarta earlier this year. We become friends as we shared similar visions about Ubud. We talked a lot during our 2 hours of flight back to Jakarta. We exchanged our number yet stopped contacting each other as he worked as a Flight Attendant. It was on May.

Until couple days back, he went to my dream twice and the vision as long I can remember is, we were running around Desa Singakerta. I decided to search his LinkedIn and I found his full name. Then I type his full name on Facebook and what I found are rest in peace messages from his colleagues.



He passed away because of cardiac arrest last month. It was 2 hour period of I had good talk with a total stranger, we exchange our number and we used to had our hypothetical plan that it'd be cool if he has his Ubud mate during our hypothetical trip. So it was a premonition. Thanks for coming to my dream, so I know that you just done your final departure. It was such a good conversation we had on board for 2 hours, my friend. I'd take a moment of silence on the next time I go to Campuhan. May you fly higher, and may you rest in peace.

TRAVEL

Public Sunset Yoga at Bajra Sandhi Monument

8:26:00 PM

Jadi, selain running sama Body Combat, udah setahun belakangan ini saya lumayan rutin ikut Yoga. Itu, olahraga pernapasan low impact (yang sebenernya bisa jadi high impact juga) dari negeri India. Alasannya sih purely pengen belajar tentang teknik pernapasan dan I wanted to keep my body flexibility. Karena emang basic saya kan Capoeira selama 2 tahun, dan disitu fleksibilitas nya dilatih banget. Nah setelah akhirnya saya vakum Capoeira lumayan lama, kok rasanya tetep pengen ngelatih seberapa fleksibel sih ini badan. Yaudah deh, karena kebetulan saya punya membership di salah satu mega gym di Jakarta, dan ada kelas Yoga nya, yaudah deh saya memutuskan untuk ikutan. Dan akhirnya sekarang rutin ikut Yoga.


Nah tapi yang pengen saya share disini tuh sebenernya pengalaman saya ikutan Yoga di Bali, yang sebenernya secara accidental. Jadi ceritanya kan ada suatu hari saya lagi mendadak tinggal di Bali selama beberapa minggu, entah kenapa rasanya ini badan rasanya gatel gitu gak diajak bergerak. Tapi yang saya tahu dan yang selalu saya lakukan kalo saya di Bali tuh, I constantly do either 5K or 10K run. Biasanya suka lari sore di Pantai Segarra atau kalo saya lagi niat, saya suka lari di Komplek Monumen Bajra Sandhi di Niti Mandala di Denpasar. Tapi jujur emang seringan lari di Niti Mandala sih soalnya ibarat kata, Niti Mandala ini tuh kaya GBK ato GOR Soemantri versi Bali gitu, deh.


Lalu sore itu, saya matiin Nike Run saya. Lumayan 5K. Tapi rasanya kok belum lelah. Pengen lanjut lari tapi Nike Run keburu dimatiin. Yaudah deh muter muter aja saya masuk ke dalem menuju Monumen Bajra Sandhi. Terus entah darimana saya ngeliat ada orang banyak literally banyak banget lagi Yoga di salah satu sisi lapangan yang ber rumput. And it was 5.10-ish PM. Terus yaudah deh, saya kan sendirian aja ya. Udah deh saya ngedeketin orang orang yang lagi Yoga itu. Iya, ngeliatin aja ada kali 15 menit. Sampe terus ada 1 ibu-ibu dari barisan Yoga itu pergi ke belakang, ke arah saya dan dia duduk ke arah saya. Yaudah deh, saya kan niatnya baik aja ya. Yaudah saya senyumin deh tuh Ibu. Terus abis itu selang 5 menit, saya coba memberanikan diri untuk ngajak ngobrol si Ibu.

Bu, maaf. Ini Yoga nya rutin tiap hari ya?

Iya, dek (Yes! Masih dipanggil “dek” lalala) ini tiap hari

Ah baiklah Bu. Makasih..

Sebenernya Ibu ini tuh ngeliat gue kayanya gatel pengen Yoga. Terus si Ibu membuka percakapan lagi.

Adek Yoga juga ya? Dari mana?

Hehehe. Lumayan Bu. Iya saya dari Jakarta.

Oh dari Jakarta.. Ya sudah, adek pakai matras saya aja.

Loh kok? Ibu nggak lanjut memang?

Saya lagi nggak enak badan hari ini, dek. Makanya kan saya nggak lanjut nih hehe.

Owalah.. Iya iya.

Iya, adek pakai matras saya aja. Adek langsung masuk barisan aja. Masih ada setengah jam lebih ini.

Gitu ya, Bu?

Iya. Langsung aja, dek. Itu matras saya disitu.

Langsung deh saya buka sepatu, buka kaos kaki, lalu masuk ke barisan. Pas masuk di pose Warrior 2. Basically gerakannya 60% udah familiar seperti yang saya pelajari selama di Jakarta. Tapi somehow cukup banyak juga gerakan gerakan yang justru baru saya pelajari di sesi Yoga 30 menit saya itu. Entah apa namanya, saya juga belum sempet Googling. Instruktur nya wanita, probably at her mid 30s with such a thick Balinese accent. Things that suddenly popped out in my mind when I do my three legged dog pose, “It would be good if I can do this in my daily routine”. Beneran deh. Di Jakarta soalnya cuma ada patung panahan di GBK, nggak ada ceritanya saya bisa Yoga outdoor terus pemandangannya monumen segede ini dan indah banget. Dan yang menarik tau nggak apa? Yoga ini memungut bayaran per orang maksimal 2.000 rupiah. Iya. Maksimal 2.000 rupiah. Kalo nggak bayar ato nggak bawa uang pun nggak apa apa. I was like… Wow.




Tapi bener, deh. Nggak bilang kehidupan di Jakarta itu tidak lebih menarik dari di Bali. Cuma, everytime I’m going back to the island, it gave me new perspective in numerous aspects. Contohnya ya kaya tetiba bisa ikutan Sunset Yoga ini. Tapi in an honest speaking, scene ngobrol sama stranger terus bisa sampe dipinjemin matras Yoga itu tuh kaya contoh kecil yang kiranya udah kurang bisa saya lihat (dan saya alami) di ibukota. Kalo kata temen saya tuh, “Gue kalo lagi ke warteg aja kalo ada pengamen gue langsung megang dompet gue”. Iya, ibukota se insecure itu. Yah kira-kira gitu. Dan untuk yang lagi di Bali, yang gak bisa diem ato yang mau nyari aktivitas alternatif. Coba sore-sore ke Denpasar. Ke Monumen Bajra Sandhi jam 5 sore gitu. Liat aja tuh kumpulan orang-orang Yoga pasti ada. Dan segmentasi nya lebih beragam, loh. Dari ibu-ibu, jegeg-jegeg dan bli-bli, bapak bapak sampe anak kecil ada disitu.

GASTRONOMY

Dua Cipete

10:59:00 AM

Satu lagi coffee shop baru di daerah Cipete. Akhirnya nyempetin diri untuk mampir kesini. Pertama kali liat tuh di salah satu food blog, dan yang menarik perhatian saya itu justru di ornamen kain NTT warna indigo yang jadi elemen interior yang menurut saya cukup dominan disitu. Tempatnya itu, di Deket 7/11 Cipete terus belok kiri. Udah. Disitu. Dipojok itu. Ada tulisan House of Relax, udah deh parkir disitu aja. Tempatnya cukup mungil, sih. Tapi menurut saya sendiri tempatnya jatohnya jadi homey. Soalnya banyak bantal bantal dengan visual yang menarik, pun.


Disini saya pesen Latte nya. IDR 28 saja. Lumayan lebih ekonomis dibanding coffee shop lain tanpa nurunin kualitas latte nya sendiri. Pas pas aja kok rasanya. Terus yang lucu tuh sebenernya gelas nya. Soalnya bentuk gelasnya disesuaikan dengan bentuk pegangan tangan gitu. Dan setelah saya cari tau, ternyata gelasnya tuh dapet dari seniman di ISI Yogyakarta. Not to mention that the baristas are beyond friendly pas saya mau minta izin untuk ngambil foto. Terus barista yang tinggi brewokan (yang saya lupa tanya namanya haha) itu ngajakin ngobrol ngobrol. Jadi tambah dapet mood homey nya. Cocok buat ber 2-3 ngobrol2 sama temen gitu.

--

Dua Cipete
Jl. Cipete Dalam No. 2, Fatmawati, Jakarta

WORDS

After a Year Hiatus

1:11:00 AM

Iya. After years of hiatus. As I’ve been blogging since 2008. 8 tahun lalu, jo!. Waktu itu masih kelas 3 SMA. Dan motivasi pribadi untuk mulai blogging itu tuh lebih ke “pelarian” aja. Hah? Pelarian? Ho oh. Pelarian dari rutinitas SMA yang menurut saya tuh yaudah gitu-gitu aja. Cuma mungkin emang dasarnya introvert ya udah introvert aja kayanya, ya. Jadi emang kurang begitu mengapresiasi diri sendiri kalo lagi ditengah keramaian gitu, loh. Disaat temen-temen yang lain kalo hari Sabtu sama Minggu biasanya main kemana gitu, saya mah mendingan di kamar aja browsing, ato kalo nggak nontonin The Amazing Race.

Lalu kembali lagi, selain sebagai pelarian, waktu itu saya blogging sebagai sarana ekspresi diri juga; karena saya emang udah suka sama fashion dari SMA pun. Jadi yaudah deh, waktu itu tuh itungannya saya sempet jadi fashion blogger kira-kira dari 2010 sampai 2014. Nah dari 2008 ke 2010 itu nggak saya itung karena emang tema blog saya tuh jauh lebih ke personal diary aja. Baru kaya 2010 gitu saya mulai menetapkan nih untuk bikin blog saya jadi blog fashion. Konten nya pun saya isi dari personal style saya, review review brand, model dan editorial dari luar dan dalam negeri, sampe fan artworks gitu. Kan saya dulu kuliahnya ambil DKV, ya. Jadi yaudah deh tuh iseng iseng sering bikin artwork gitu, deh.


Nah seiring berjalannya waktu pun, readers blog saya yang dulu tuh jadi growing juga. Lalu akhirnya beberapa email masuk ke kotak masuk saya dari beberapa instansi untuk nawarin partnership dan endorsement kecil-kecilan. Terus yang paling seru jadi fashion blogger tuh, saya bisa dapet akses ato dapet undangan dari desainer untuk menghadiri fashion show mereka. Lumayan bisa dibilang sering dulu muter-muter Jakarta Fashion Week sampe Indonesia Fashion Week dari tahun pertama. Nah yang paling memorable itu tuh pas saya dapet kesempatan buat jadi official blogger nya Indonesia Fashion Week taun 2013 sampe 2015. Cuma sayang aja, abis itu manajemen Indonesia Fashion Week lagi ada sesuatu yang perlu diberesin, untuk tahun ini blogger pun nggak ada yang dapet all access unless dapet ticket show. But that’s okay, though.

Tapi ya, pasti ada masa-masa down nya juga kan, ya? OK, karena ini personal blog, jadi boleh dong ya ber opini? Iya, jadi gitu. Kalo jadi fashion blogger tuh kan ada aturan tidak tertulis untuk selalu terlihat fashionable secara visual, kan? Jadi harus sering-sering beli baju gitu kasarnya. Nah dulu kan saya statusnya masih kuliahan, ya. Masih irit irit ngeluarin isi dompet, mau minta sama orang tua juga nggak enak, secara kuliah saya tuh butuh ina inu nya banyak. Paling nabung buat beli Danjyo Hiyoji 1-2 pcs, ato nunggu XSML diskon 50%. Udah begitu aja. Terus ya kan fashion blogger bukan saya doang, ya.

Dan blogger blogger yang lain tuh kaya ada aja loh yang make Alexander Wang ato Yohji Yamamoto. Secara singkat, saya sempet jiper. Dan sebenernya lebih ke mencoba menerima kenyataan that I couldn’t afford them. And most importantly, I am not being myself kalo akhirnya saya blogging untuk pleasing people’s eyes aja gitu. Jadi nya jauh dari motivasi awal saya blogging sebagai sarana ekspresi diri. Nah cara saya mengekspresikan diri tuh gimana, sih? Ya pake baju baju thrifted di Pasar Baru terus saya modif sana sini aja. Dan sejujurnya, saya nggak gitu peduli kalo harus duduk di front row kalo fashion show. Lebih enak gabung sama media biar dapet foto lebih bagus sekalian gitu, loh. Jadi kalo prinsip saya, kalo mau front row, front row sekalian. Duduk bareng temen-temen media :D

Lalu sampai akhirnya 2013 saya lulus kuliah. Dan syukur kepada Tuhan sebelum wisuda udah dipanggil untuk kerja. Ya makin tersita deh waktunya kalo mau ngikutin status waktu itu sebagai “fashion blogger”. Kaya mau OOTD an di depan kantor pun rasa rasanya udah nggak ada waktu. Mending waktunya dipake buat istirahat makan siang ngobrol ngobrol gitu, kan. Nah yaudah deh, dalam jangka waktu 2013 sampe 2015 itu tetep blogging tapi udah nggak yang serius blogging lagi. Kasarnya kaya udah makin nggak tau mau diapain lagi sih ini blog? Februari 2015 pun jadi bulan terakhir saya nge blog di blog lama.


Sampai di awal 2016 kemaren akhirnya memutuskan untuk memulai kembali. Kembali jadi diri sendiri. Itu yang paling penting. Karena saya tuh percaya kalo kita nulis ikhlas sebagai diri sendiri tuh jadinya lebih adem aja gitu rasanya karena nggak ada tuntutan sana sini. Terus, yang konten yang mau diisi disini apa aja? Masih sama, sih. Masih ada fashion nya pun. Tapi sekarang pengen lebih diluasin topik nya juga. Reviews, thoughts, travel journal and artworks juga bakal ada disini. So yeah, mari memulai kembali. Mari kembali menjadi diri sendiri!

TRAVEL

17an di Ubud

4:34:00 PM


No plan is the best plan. Itu tuh kaya prinsip (tsah) yang saya pegang kalo misalnya saya pergi jalan jalan. Contohnya pas saya ke Bali awal Agustus kemarin. Banyak kejadian tiba-tiba yang justru bikin saya sampe ke tempat & event yang diluar perkiraan saya. Nah jadi, tiap saya jalan-jalan, entah itu ke Bali ato ke tempat lainnya, saya tuh kalo pesen tiket pesawat ato moda transportasi nya emang gak pernah pesen tiket PP alias pulang pergi. Tapi bener deh. Tiap ke Bali selalu ada aja bumbu bumbu kecil yang bersangkutan dengan transportasi. Kaya taun lalu, saya ga bisa pulang gegara Gunung Raung meletus dan bandara Ngurah Rai ditutup. Akhirnya saya “kejebak” 3 hari. Dan saya harus menghadiri pernikahan yang bisa dibilang penting di Jakarta.


Nah untuk trip bulan Agustus kemaren itu, saya ngambil cuti kira-kira 1 minggu dari tempat kerja. Jadi terkait kebiasaan saya nggak beli tiket PP, jadi saya selow aja. Sampai saya lupa kalo saya sebenernya harus pulang tanggal 15 Agustus, dan pas saya cek Traveloka.. Semua tiket udah mencapai 7 digit. Enggak sih, sebenernya ada 1 maskapai yang masih 6 digit. Tapi saya tuh nggak pernah mau naik maskapai ini karena dulu saya pernah kena delay 2x dan emang citra nya udah keburu jelek di mata saya (dan masyarakat). Iya, untuk orang yang kaya tuh harga tiket 7 digit untuk destinasi DPS-CGK mah itungannya mahal, loh. Yaudah, deh. Akhirnya saya memutuskan untuk beli tiket yang paling murah dan itu adanya tanggal 18 Agustus. Dan untung banget tempat kerja saya tuh orangnya baik-baik. Jadi intinya saya dibolehin untuk ganti hari kerja gitu abis itu.


Yaudah, deh. Saya mikir tanggal 17 ngapain ya. Saya kan tinggalnya di Kerobokan kemaren. Mau ke Canggu deket. Tapi kaya kurang festive gitu 17an disitu. Terus yaudah deh. Walaupun saya tinggal di Kerobokan, tapi saya tetep cinta sama Ubud. Saya masih ada motor, terus yaudah deh. Impromptu aja gitu saya naik motor ke Ubud deh pagi-pagi menjelang siang. Sampe Ubud udah tengah hari, saya makan dulu ke semacam warteg versi Bali di daerah Sayan. Sambil makan saya tuh nanya ke Mbok nya, kalo lagi 17an gini di Ubud tuh ada apa aja biasanya? Lalu si Mbok bilang, “Ada rame rame Mas di Lapangan Astina. Ada panggung sama panjat pinang”. Oh, OK then. Cabut lah saya ke lapangan Astina. Gampang kok ini dicarinya. Pas baru masuk Ubud itu dia lapangannya tepat di seberang SD yang di pusat desa. Udah ketemu ada lapangan besar. Disitu lapangan Astina.


Nyampe lapangan jam 1 siang. Terus saya tanya orang lagi, ternyata acara-acaraan nya mulai jam 2. I take a look at my watch, it was 1 PM. So I kinda had an hour free time, so. Yaudah deh saya keliling jalan kaki aja tuh dari Raya Ubud, terus masuk Puri Saren juga. Terus masuk masuk ketemu Jl. Gootama, belok sana sini eh ketemu Jl. Hanoman. Ya gitu gitu deh. Jalan kaki aja sendiri juga enak disitu. Dan nggak kerasa udah jam 2 aja. Eh iya bener. Orang-orang yang mau ikut panjat pinang udah mulai rame. Dan turis-turis pun udah mulai. And I kinda have identity crisis everytime I went to Ubud, I blend myself with the tourists as well. Lapangan Astina yang biasanya cuma terlihat rame kalo pagi-pagi oleh anak2 SD yang lagi jam pelajaran olahraga pun hari itu dipenuhi oleh orang orang. Lapangan nya didandanin lebih “niat” dengan kapur kapur pembatas buat pertandingan sepak bola kayanya. Orang-orang jualan pun juga ikutan meramaikan.




Center of interests nya ada di 2 tiang pancang panjat pinang yang ada di sisi lapangan. Jadi tiang panjat pinangnya ada 2, ada yang buat anak-anak dan ada yang buat Bli-Bli. Yang seru sih meratiin ekspresi turis nya sih pas ngeliat anak-anak & Bli-Bli itu manjat-jatoh-manjat-jatoh. Terus juga, bisa bisa nya ada 1 bule topless ditengah lapangan dong. Rasanya pengen saya samperin, terus saya tanyain ini doi nyasar ato gimana? Canggu masih 1.5 jam dari Ubud :”D Mungkin mas bule mau ikutan panjat pinang. Positive thinking.

Ya gitu, sih. 17an di Ubud sama di Jakarta pun sebenernya masih serupa. Panjat pinang, panggung, bendera merah putih dimana-mana. Cuma yang bikin beda, emang Bali tuh dikenal bangga banget sama traditional culture nya. That’s why it never fails to amaze me. Lalu saya inget inget, hampir ¼ abad saya hidup, ini pertama kalinya saya 17an diluar Jakarta. And it feels relieving knowing that. Untung aja harga tiket pulangnya mahal. Kalo nggak, pasti jadinya 17an di Jakarta.

GASTRONOMY

Pagi Pagi di Rubiaceae

4:48:00 PM

As usual, kalo lagi libur tuh saya justru bangun lebih pagi daripada di hari biasa. Nggak tau kenapa. Nah, yaudah deh. Mending pagi nya dibikin produktif aja sekalian; dan emang ada beberapa kerjaan yang harus diselesaiin, sih. Tapi kalo biasanya pagi pagi pilihan saya jatoh ke Grande Iced Coffee nya Starbucks, kali ini coba yang lain, deh.

Namanya Rubiaceae Artisans Coffee. Tau ini pertama kali ngeliat pas ngeliat temen lagi browsing Zomato, terus saya kepoin gitu. Dan justru yang menarik buat saya tuh namanya. Rubiaceae. Which means saya udah pernah denger istilah itu dulu pas jaman SMP kelas 1 ato 2, mata pelajaran biologi. Inget gak sih, pelajaran Binomial Nomenklatur? Penamaan organisme makhluk hidup dengan cara ngambil nama genus sama species nya? Agak lupa sih tapi kira-kira begitu. Nah, tumbuhan kopi ini dia termasuk dalam kategori Rubiaceae. Kira-kira begitu. Sedikit banyaknya kalo saya salah, boleh langsung di Google aja :”D



Tempatnya tuh di Radio Dalam, dari 7/11 Radio Dalam masih sanaan lagi sedikit, di deket Jalan Yado, sederetan ruko sama Sushi Tengoku. Nah pasti nemu, deh (khatam bener ya, berasa anak Jaksel banget gue). Jadi saya kesini tuh jam 10 pagi. Masih kosong. First impression, rapi banget tempatnya. Terus saya di greet sama 2 cewek yang ternyata itu barista nya. Later, saya baru tau kalo di Rubiaceae ini crew nya semua cewek. Kebayang gak tuh cewek-cewek ngangkat galon dispenser? They must be lines of strong girls gak sih? Terus disitu saya mesen Iced Americano aja udah, kok. Worth my penny, kok. IDR 35, Iced Americano nya asem nya pas, kok. Yang penting saya nggak sendawa dan nggak kentut aja pas kerja heheh.





Nah besides from the coffee, yang pengen saya review itu interior nya yang menurut saya rapi banget. Jadi tuh ada 2 lantai. Lantai 1 sama lantai 2. Dan menurut saya gede nya pun standar, nggak yang alaihimgambreng gede gitu pun enggak. Tapi tata letak interior nya itu menurut saya pinter aja untuk dibikin jadi spacey. Plus, the whole color palettes are very calming dengan sentuhan unfinished wall yang palet nya itu mostly akromatis. Lalu di lantai 2 ini juga enak banget. Di depannya ada kaca gede yang menurut sotoy nya saya letak bangunan ini menghadap ke timur. Jadi kalo pagi itu matahari nya terang banget masuk ruangan gegara si kaca gede itu dibuka lebar lebar. Enak, sih. Pengen balik lagi nanti. Mungkin akan ngajak temen-temen buat ngobrol haha hihi ato ngerjain kerjaan kerjaan lainnya.

--

Rubiaceae Artisans Coffee
Jl. Radio Dalam Raya No. 11C, Pondok Indah, Jakarta 12140

WORDS

Pelukis dari India

8:52:00 PM

Satu pertanyaan pembuka untuk blog post kali ini: ada yang percaya reinkarnasi nggak, sih? Menurut Wikipedia Indonesia, definisi universal reinkarnasi adalah merujuk kepada kepercayaan bahwa seseorang itu akan mati dan dilahirkan kembali dalam bentuk kehidupan lain. Yang dilahirkan itu bukanlah wujud fisik sebagaimana keberadaan kita saat ini. Yang lahir kembali itu adalah jiwa orang tersebut yang kemudian mengambil wujud tertentu sesuai dengan hasil pebuatannya terdahulu. Kira-kira seperti itu. Jadi reinkarnasi menurut pengandaian saya tuh kaya mitologi burung Phoenix, dimana dia mati, terbakar dan lahir lagi dari abu nya sendiri kan ya kalo nggak salah? Ya kira-kira seperti itu. Jadi ya inti dari konsep reinkarnasi itu tuh, kita manusia saat ini tuh merupakan lanjutan kehidupan dari manusia yang hidup mendahului kita di kehidupan sebelumnya.



Okay, jadi kayanya mendingan langsung aja saya sharing tentang hal menarik yang baru aja saya alami beberapa hari lalu ketika ada event Kumpul Akhir Pekan nya Burgreens Darmawangsa sama Union Yoga, dimana salah satu event pendukungnya ada Aura & Past Life Reading, dimana fasilitator nya adalah Yuki Anindya, seorang Indigo dewasa yang dikaruniai kemampuan untuk membaca aura dan past life; kemampuan untuk membaca dan melihat kita tuh siapa sih di kehidupan sebelumnya? Nah kalau timbul pertanyaan: fungsi nya apa untuk tau siapa kita di kehidupan sebelumnya? More or less untuk kita sebagai individu bisa tau nih kenapa kita begini. Dan untuk pengalaman saya, beberapa pertanyaan saya terjawab sih sebenernya. Karena kenapa? Dalam konsep reinkarnasi itu, siapa kita sebelumnya tuh sedikit banyak nya mempunyai korelasi tentang apa yang kita hadapi dan miliki sekarang. Either itu personality, life problems, situations, anything.

Photo: @makhlukamin

Lalu cara Yuki melakukan pembacaan aura & past life kita tuh gimana, sih? Durasi nya kira-kira 30 menit. Pertama, Yuki bakal tanya usia sama bulan lahir. Terus udah, just let her do her thing, kira-kira 10 menit. Dia akan nulis di kertas ini itu nya tentang karakter diri kita, warna aura kita dan past life kita dulu siapa, lengkap dengan karakter kita di kehidupan sebelumnya itu siapa. Lalu setelah 10 menit berlalu, Yuki akan kasih kertas ke kita dan abis itu kita baca. Perlu diketahui sebelumnya bahwa di hari itu adalah hari pertama saya ketemu dan berkenalan sama Yuki, dan saya cuma kasih tau usia dan bulan lahir saya sama Yuki. Lalu apa hasilnya tentang warna aura dan siapa saya di kehidupan sebelumnya, dan apa korelasi nya dengan saya yang hidup di hari ini?

Ilustrasi: Anthony Holdsworth

Warna aura dominan saya adalah biru & kuning. Lalu di kehidupan saya sebelumnya, saya adalah seorang pelukis jalanan di sebuah kota kecil di India. Dimana pelukis itu punya karya yang bagus, dan banyak orang nontonin si pelukis itu di sisi jalan, tapi si pelukis itu sibuk dengan dunianya dan dia nggak ngejual karyanya. Dan saat saya mengetahui past life saya yang ternyata adalah seorang pelukis India, saya sempet diem dulu kira-kira 1 menit dan merefleksikan itu terhadap semua aspek dalam diri saya. Apapun itu, dari perkara personality pribadi, interest, dan lainnya.

Karena tuh gini, kita tertarik sama sesuatu itu tuh kan kaya muncul dari alam bawah sadar kita gak, sih? Sebagai contoh si A suka sama kucing dari kecil. Kenapa dia suka sama kucing pun ya kaya emang udah dari insting nya dia aja dia suka sama kucing. Lalu akhirnya timbul jawaban satu persatu. Sedikit banyaknya saya mulai ngerti kenapa saya menghasilkan banyak karya-karya mandala (bisa dilihat di Instagram saya di @reevosaulus); yang merupakan simbol ritual India yang merupakan simbolisasi dari universe. Dan saya milih untuk gambar mandala itu adalah sebagai media seni meditatif untung menenangkan pikiran. Boleh di google: meditative art, yang secara singkat adalah ber-meditasi dengan media seni. Serius, kalo kata temen-temen, saya tuh demennya hal yang “begitu begitu”. Iya, dengan tanda kutip. Tapi ya sedikit banyak nya ngerti lah yaaa maksudnya.


Lalu sedikit banyaknya juga saya mulai dapet jawaban, ketika pertama kali saya menginjakkan kaki di pulau Bali tahun 2009, nggak tau kenapa ada semacam emotional connection aja gitu sama pulau itu. Lalu, sejak saya lulus kuliah dan syukur kepada Tuhan saya udah punya penghasilan sendiri, sejak 2013 pun saya keep coming to Bali back and forth. Dan lagi, dimana temen-temen saya pada milih party di Legian, saya diem aja di Ubud. And to spill the beans for a bit, saya punya kebiasaan kalo misalnya tiap di Ubud udah mulai jam 10, saya biasanya keluar tuh jalan nyari makan, nyari angin, dan nyari… Pura. Iya, pura. Terus ngapain di pura? Duduk aja diem. Menikmati keheningan malam. Rasanya adem aja gitu loh. Kadang juga pernah duduk di motor di depan patung Sutasoma di pertigaan Raya Ubud-Tegallalang jam 11 malam. Ngeliatin tuh patung sambil dengerin iPod. Lalu sedikit banyaknya juga kenapa saya tertarik banget sama kebudayaan India. Dari suka banget merhatiin nama-nama Sansekerta, nama-nama India, yang kaya gitu gitu tuh. Dan sampe saya tuh punya cita-cita dimana saya pengen banget datengin Holi Festival di India suatu saat nanti.

Jadi ya begitu.. disini kan saya menceritakan pengalaman yang menurut saya ini cukup menarik. Soalnya setelah saya posting cerita saya secara singkat di Path, abis itu yang japri saya lumayan ada beberapa orang. Nah, jadi daripada ceritanya berkali-kali, mending diceritain di blog aja, deh. Dan terakhir, percaya nggak percaya nya saya kembalikan ke yang baca aja, ya. Hehehe.